Tidak ku sangka

Haaah.. Lagi lagi aku melupakan target ku kali ini. 

Pemberitahuan kalau ternyata aku sudah satu tahun berada di wordpress ini muncul lebih dari 1 bulan yang lalu, dan aku baru melihatnya hari ini. 

Hm.. 

Sungguh terlalu. 

Aku merasa liburanku kurang berfaedah, mungkin iya mungkin tidak. Yang ku lakukan selama liburan kali ini hanya melakukan hal hal yang setiap minggu (ketika aku menyempatkan pulang) aku lakukan. Seperti mengisi kelas bimbel di perpustakaan umum yang aku buat dengan pemuda pemudi sebaya ku dan terkadang mengisi kelas mendongeng yang berujung dengan CURHAT! ๐Ÿ˜‚

Sungguh tidak berguna bukan. 

Tapi memang begitu, anak anak mengatakan bahwa aku begitu konyol ketika mendongeng (jadi mereka ketawain aku bukan karna ceritanya tapi karna aku nya. DUH!). 

Akhirnya lebih baik aku curhat, tapi bukan curhat tentang dia kok hehe. 

Aku men-curhatkan hal hal yang positif, atau kadang menggunakan nama anak anak itu dan mengibaratkan mereka akan suatu konflik dalam hidup. 

Mari kita balik ke topik tentang satu tahun ada di wordpress ini. Aku merasa beruntung dengan mempublikasikan sebuah blog, dimana selama ini aku cuma mengeluarkan pendapat ku atau curhatan ku itu untuk orang-orang yang aku anggap penting saja, tapi aku berpikir bagaimana dengan membagi pikiranku dengan orang banyak. 

Satu tahun aku berada disini mendapatkan keluarga baru, keluarga obrolin yang ga ada abisnya hal-hal buat diobrolin ๐Ÿ˜‚, kalau waktu itu aku ga kenal bang Dika (iya bang Dika yang sama Alsa itu) mungkin aku ga kenal sama keluarga obrolin :).

Kenapa aku jarang post juga karna aku lebih senang membaca, lalu mengolahnya dalam pikiranku, karna jujur aku masih sangat sulit menuangkan pikiran dalam kata kata hehe. 

Intinya terimakasih karna tidak menghujatku karna postingan tentang curhatan ku itu! ๐Ÿ˜Š

Advertisements

Student Hectic

Source : Pinterest

Aloha ! 

Lama banget aku ga update blog

Rindu? 

Jelas..

Apalagi baca puisi, opini temen temen obrolin yang bikin mindset aku terbuka

Jadi begini, predikat ku yang kini menjadi seorang mahasiswi mengubah banyak kebiasaanku. Banyak sekali mulai dari jam tidurku yang kini menjelma layaknya kelelawar, lalu waktu baca ku yang terganggu karna banyaknya laporan praktikum, dan itu semua membunuh ku secara perlahan (fix dilla hiperbola haha).

UAS sudah berlaluuuuu~

Yuhuuuuu

Saatnya berlibur, senangnya hatiku turun panas demamku kini aku bermain dengan riaaaang:), eh jadi iklan wkwk

Tapi betulan lho aku kemarin demam, demam karna dimabuk asmara haha canda deng. 

Ya semoga liburan aku bisa produktif deh ya, jangan bosen bosen ya semua kalau liat tulisan receh macam begini 

MAKRAB

MAKRAB yang artinya malam keakraban, dimana semua orang saling meakrabkan diri dengan diri lain tanpa ada rasa canggung atau risau. 

Saya mengikuti sebuah organisasi dimana setiap penghuni nya memiliki satu Bintang yang berbeda. 

BELISTRA (Bengkel Menulis dan Sastra). Sejujurnya saya masih kurang percaya diri untuk mengikuti organisasi ini, yang setiap manusia nya sudah memiliki daya skill yang memumpuni (apalah saya yang remahan rengginang :v). 

Tapi betul, ketika saya mengikuti kegiatan ini saya belajar akan banyak hal dan saya menemukan berbagai hal yang baru. 

Saya menyadari bahwa kualitas menulis itu bukan hanya didapatkan melalui teori tapi praktiknya, saya menyadari bahwa kemampuan berbahasa dalam sebuah tulisan bukan hanya berasal dari praktik tapi dari membaca juga. 

Masih sangat (amat) banyak hal yang perlu saya benahi dalam kegiatan menulis, mungkin kegiatan ini bukan hanya bisa menjadi hobi atau keisengan belaka tapi kegiatan ini menjadi kebutuhan yang menyenangkan. 

Dan inilah kami, keluarga baru, memberi kenyamanan dan kebahagiaan adalah hal utama. 

Aku Ingin Dirimu

Aroma petrichor menguar. 

Kumbang pun keluar dari persembunyian nya. 

Hujan mereda. 

Seiring dengan sifatmu yang berbeda 

Aku ingin dirimu. 

Dirimu yang dahulu. 

Aku ingin dirimu. 

Dimana seolah jarak tak lagi ada. 

Aku ingin dirimu. 

Yang selalu memuja ku

Sebagai wanita. 

Wanita. 

Wanita yang kau cintai. 

#NgobrolYuk01 Saat Anak-Anak Nongkrong di Perpus

Jum’at/31/08/2017

Hari itu saya pergi untuk mengembalikan buku yang saya pinjam di perpustakaan daerah dan menggantinya dengan meminjam yang baru. 

Hari itu setelah saya keluar dari dari ruang baca saya melihat penampakan ini. Penampakan yang bisa menyadarkan manusia yang lainnya. Terlihat dua sosok gadis kecil yang sedang membuat kartu anggota perpustakaan dengan dibantu oleh petugas perpustakaan, mereka yang bermodalkan kartu keluarga untuk membuat kartu anggota pergi sendiri (re: berdua dengan temannya) tanpa ditemani kedua orang tuanya. 

Peristiwa ini sedikit menyentil hati saya, saat ini saya paham, saya mengerti fungsi dari kebiasaan membaca, saya menikmati nya dan dengan peristiwa ini membuat saya berpikir ‘mengapa saya tidak menyukai membaca sejak dulu, sejak saya kecil’ dan dengan peristiwa ini pun membuat saya bersyukur bahwa masih ada anak anak yang membiasakan membaca. Karna seperti yang kita tahu bahwa dengan membaca kita mendapatkan ilmu yang belum tentu kita dapat dari guru ataupun orang lain.

Hal ini pun membuat saya berpikir kembali bagaimana membuat anak anak atau remaja atau pun orang dewasa yang tidak menyukai membaca bisa menumbuhkan hal tersebut. 

Jika target kebiasaan membaca itu biasanya ditujukan untuk anak anak, maka kita bisa menggantinya target tersebut dengan orang dewasa ataupun orang tua. Karena seperti yang kita ketahui bahwa orang tua memiliki andil yang besar dalam bagaimana si anak menentukan hobinya. 

Indonesia menempati posisi terendah kedua dalam hobi membaca. 

Sekarang banyak masyarakat yang salah paham akan suatu berita atau masalah, karena mereka tidak membaca dan menelaah nya dengan baik, dimana mereka baru membaca judul topik lalu langsung berkomentar. 

Indonesia menjadi Negara yang masyarakat nya paling cerewet dalam twitter, dimana mereka 3 kali men-tweet dalam satu menit. 

Pernah dengar istilah tong kosong nyaring bunyinya? 

Pernah? 

Seperti itu lah masyarakat saat ini. 

Sekarang bukan mulutmu harimau mu tapi jempolmu harimau mu. 

Dengan membaca membuat kita bisa menyaring omongan kita, karna biasa nya orang yang senang membaca mereka akan berpikir dulu sebelum berkata kata. Membuat kita dapat mengontrol emosi kita. 

Teringat desa binaan yang aku bina bersama teman temanku saat sekolah, kami memiliki program membuat Taman bacaan tuntuk umum. 

Karna ketika kami melihat kondisi desa tersebut. 

Miris. 

Dimana akses jalan menuju sekolah begitu buruk, ditambah pencahayaan jalan nya ketika malam hari yang tidak ada padahal harus melewati hutan hutan. 

Sekolah yang kami ajar pun tidak memiliki perpustakaan nya. Dan ketika kami datang dengan membawa buku yang beraneka ragam mereka sangat antusias.

Beruntung lah kalian yang memiliki fasilitas perpustakaan, karena di jauh sana banyak anak anak bahkan lansia yang memiliki semangat membaca yang tinggi. 

Membaca itu menyenangkan kok ๐Ÿ™‚

Jadi MABA (Mahasiswa Bangor)ย 

(Disini penggunaan aku kamu diganti gue-lo ya๐Ÿ‘Œ)

HAHA. 
Cape, satu kata itu yang menggambarkan keadaan gue karena kalian semua tidak terkecuali lo ya rif (nih nama lu gue sebut), gara-gara kalian gue cape, cape ketawa, cape nyengir, cape ngetik, tapi giliran ketemu mah diem semua. Kelompok ospek gue gila semua emang. 

So why gue pake tittle Mahasiswa Bangor, itu karena topik yang kalian bahas tuh receh banget, bangor banget tau gak. 
Gue mau mendeskripsikan manusia yang gue sebutkan namanya tadi (ini karena dia yang mau). Sebenernya ini orang yang gue ceritain di akhir postingan sebelumnya, tapi lanjutin aja deh ya.. 

Sebenernya gambar sama lo rif jauh banget, gak rela gue kalo visual lo kaya benjamin jarvis wkwk. Cuma ya, gaya lo seenak jidatnya jadi gak apa-apa lah ya. 

Oke, jadi dia Arief Hidayat teman pertama yang nyambung obrolannya sama gue yang bergender pria dan lo rif teman pertama yang gue sebut namanya disini. 

Dia anak teknik, teknik industri tepatnya. Percaya atau tidak, gue dulu suka main app random chat gitu nah sering nya nyambung obrolan nya sama anak teknik industri (ini bukan gombal ya, tapi kebetulan). Sebenernya gue juga heran kenapa bisa jadi akrab, kalo kata dia sih “mungkin karna gua nya suka ngomong terus lu juga suka ngomong jadi yaudah deh ketemu”gak lama dia bilang gini lagi “eh bukan ding, lu mah suka ngetik bukan ngomong”. (IYAIN AJA YA RIP). 

Suka ngeselin, seenak jidat, tapi dia termasuk ketua yang… bijaksana(?) entahlah rif wkwk. Dia gue bisa bilang begitu karna dia mau dengerin keluh kesah anggota nya satu satu (padahal gue doang yang curhat ya). Oh iya, kebiasaan gue itu kalau manggil temen laki laki pasti pake sebutan Bang, entah kenapa gue ngerasa nya kaya yang deket aja (meskipun jatohnya kaya sok kenal sok dekat๐Ÿ˜‚). Sebenernya dia sih risih gitu kalau gue panggil abang, tapi gue juga gak biasa panggil temen cowo apalagi baru kenal dengan nama langsung, eh dia malah nyama-nyamain gue sama adiknya sofi ya namanya? Kalau lu baca ini tolong sampaikan salam gue buat sofi (yang kata lu mirip sama gue). 

Di postingan sebelumnya gue bilang kalo dia ini udah cerita apa aja. Tapi beneran loh guys, dia beneran curhat.Dia sih sempet bilang kalau dia pengen punya temen cewe buat diajak sharing gitu, secara kan dia gak jomblo ya kan… Jadi dia pengen liat masalah dari segala sisi gitu. Tapi gue gak tau sih lo udh nemu apa belum cewe yang bisa lo ajak begitu, masalahnya ya teman teman arip nih kalo ngomong kadang suka manis gitu kalo cewe yang kurang iman aja pasti langsung BAPER,  dan alhamdulillah nya gue tidak ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

Sejauh ini gue dan dia b aja wkwk, temen sableng, temen rusuh di grup, gue saking rusuh nya di semua grup temen temen pada nyapa gue kalau ketemu di jalan padahal gue gatau dia siapa wkwkwk. Maafkan ๐Ÿ™‡.

Jadi ya rif, cukup sekian dulu ya tulisan ini hehe

Jadi MABA (Mahasiswa Baru)ย 

Well… It’s been a long time without you my friend (re : blog). 

Yah, beginilah kesibukanku sekarang setelah berbulan-bulan libur, libur yang menyebabkan lupa cara menulis dengan pulpen, lupa menghitung menggunakan rumus, hingga keterlambatan berpikir (re : lemot). 

AKU RESMI MENJADI MAHASISWA. 

(Padahal minggu depan baru ospek hehe). 

Yah, aku pokoknya aku jadi Mahasiswa Baru aja deh, karna jadi anak baru otomatis di tempat baru dan otomatis juga dapet temen baru. 

Nah, perjalanan dimulai… 

Well, yang mau aku share kali ini soal teman. 

Ada yang tau definisi teman?

Jika menurut KBBI, teman adalah orang yang bersama-sama bekerja (berbuat, berjalan) ; lawan (bercakap-cakap). maka definisi teman menurut saya adalah seseorang yang menemani kita saat kita bejalan.

Setiap ospek pasti dikelompokin sama teman teman (yang pastinya gak kenal sebelumnya). Nah, berdasarkan pengalaman aku selama ikut ospek SMP ataupun SMA aku termasuk orang yang kurang (tidak) mau membuka diri dengan orang baru, even cuma ngajak kenalan aja aku gak mau. Aku sendiri kaget pas masuk kuliah kenapa jadi terbuka, maksudnya aku keluarin sifat yang biasanya aku keluarin kalau sama temen yang udah (agak) lama kenal sama aku. Entah pas ngajak kenalan, ngobrol, cerewet, ga jelas nya, ya pokoknya sifat sifat yang biasa kalian keluarin sama teman dekat lah. Kalau kata mamah sih karna aku udah mulai dewasa๐Ÿ˜›.

Sebenernya aku dapet temen baru itu dari temen se-jurusan itupun karna aku yang nyari. (aku gak akan sebut namanya karna takut ada kecemburuan sosial wkwk). Awal tujuan dari aku cari temen sejurusan itu supaya dapet info soal kampus, you know lah sekarang semua serba online jadinya ribet ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Awalnya emang cuma itu (HANYA CARI INFO KAMPUS๐Ÿ˜€). Tapi, lama-lama obrolan kita nyambung, kesukaan kita sama (re: korea), dan dia anaknya mau terbuka jadi aku nya juga kebawa hehe. Dan bahkan kita satu divisi jadi bendahara jurusan, kata anak-anak jurusan yang lain sih kalau ada aku ya… Ada dia juga. Jadi paket komplit gitu deh :v. 

Itu baru temen jurusan yaa… 

Sekarang mari kita beranjak dari teman kelompok ospek. Ospek di kampus itu rata-rata ada 3 kali, yang ke-1 itu universitas, yang ke-2 itu fakultas dan yang terakhir itu jurusan. 

Karena ospeknya ada 3 itu berarti kelompok ospek pun ada 3, sejauh ini dari semua kelompok ospek aku paling cocok (betah/nyaman/suka) dengan kelompok ospek univ. Entah karna apa, tapi yang aku yakini adalah anggota nya yang “sehat” (garis miring) semua wkwk. 

Tapi betul, gak selamanya yang beneran sehat itu menyenangkan dibanding yang “sehat”,kata teman teman aku juga “sehat”. Well, sebenarnya itu hanya peralihan untuk mencairkan suasana saja. 

Waktu itu pas aku tau aku masuk kelompok mana aku langsung hubungi kakak mentornya sih, nah ternyata sama kakak nya dimasukin ke grup kelompok. Waktu itu sih masih menyesuaikan sama anggota yang lain ya… Baca kondisi sama apa yang lagi diobrolin gitu lah, yaudah, pertama bisa nyambung itu sama anak cowoknya. Oh iya kebanyakan di kelompok aku itu anak teknik sih, kelakuannya 11 12 kaya aku gitu. 

Pertama pertama sok alim gitu nanya2 tugas, dsb. Eh makin kesini semua diceritain wkwk, mulai dari dia anak motor lah, dia yang pernah selingkuh lah, sampe aku bisa tau nama pacarnya. Gila cuy ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Kelakuannya sama kaya aku lah “sehat”hahaha. 

To be honest aku update ini pun karna pengen aja, terus dia nya juga mau buat dijadiin konten, pengennya sih ngehina hina (ngeledekin) gitu tapi aku masih baik jadi yaudah lah ya. 

P. S : gak ada faedah nya ya ini tulisan wkwk

P. S. S : tulisan ini to be continue yaaa

Ber-baper ria

Seorang penulis menaruh sebuah fakta pada karnya nya yang mungkin tak akan kalian sangkal. Dia bilang  begini :

“Bukan kebohongan atau sekedar bahasa gaul. Baper itu sudah merupakan sisi lain wanita, yang tanpa disadari mampu menggerogoti diri wanita itu sendiri”. 

Tapi, aneh tapi nyata, menyebalkan tapi harus diakui itu semua benar adanya:)

Mungkin perasaan yang wanita alami ini pun dirasakan oleh kaum Adam, hanya saja konteks nya yang berbeda. 

Bedanya, wanita cenderung tersentuh/terbawa perasaan (BAPER) saat melihat adegan romantis drama Korea atau adegan yang menyebalkan seperti di film India ataupun adegan perselingkuhan seperti di sinetron Indonesia๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

Namun, jika kaum Adam akan merasakan hal itu (BAPER)  bukan pada film film tersebut (ya iyalah gak mungkin juga cowok nonton film menye menye wkwkwk), BAPER nya laki laki itu bukan kaya menitikan air mata tapi lebih merasakan kekesalan jika ada alur yang kurang mengenakan hehe. 

Adik ku (yang seorang laki laki juga) sering berkomentar ketika aku mengoceh kekesalan ku pada saat menonton sebuah adegan, dia bilang

“Gua gak suka tuh nangis atau marah atau banyak omong kalo nonton film, cuma lebih ke kesel aja atau gak banyak ngomong pun karna komentarin alur film nya, tapi dari setiap film pernah gua ngerasa sedih itu pas Jiraya (tokoh film Naruto) mati, sedih gua salah satu jagoan gua mati”.

Tapi entah kenapa rasa BAPER yang aku rasakan ketika menonton itu berbeda dengan membaca (mungkin kalo baca ngayal nya bisa kejauhan gtu kali ya๐Ÿ˜‚), seringnya aku marah marah sendiri karna membayangkan tokoh A yang menyebalkan pada tokoh B. 

Dan kali ini aku cuma mau mengutip sepucuk surat dari cerita yang aku baca, mungkin jika kalian sedang jatuh Cinta dengan seseorang atau sedang BAPER uring uringan karna ulah si dia yang tak kunjung peka #ehh๐Ÿ˜‚. 

“Jangan mencintai seseorang sampai begitu cintanya. Karena engkau tak pernah tahu, entah itu besok perasaan Cinta itu akan berubah jadi benci. 

Jangan pula membenci seseorang sampai begitu bencinya. Karena engkau juga tak akan pernah tahu, entah itu besok perasaan benci itu telah berubah menjadi Cinta. 

Seseorang pernah bilang, bahwa Cinta dan benci itu seperti sehelai benang tipis. Ia begitu rapuh dan mudah patah. Jangan bermain main dengan benang, bila tak pandai menjahit. Hanya akan buang buang energi. 

Sama seperti Cinta dan benci. Jangan bermain main dengan perasaan bila tak pandai mengontrolnya. Hanya akan bikin hatimu terluka. 

Maaf sudah membuat hati kamu terluka. Karena aku tak pandai mengontrol sebuah rasa. Aku hanya pengumbar kata kata yang tidak begitu bermakna. Tapi kalau ada orang yang tulus sayang sama kamu. Itu cuma aku orangnya.Percaya saja! “.

Beloved pian.

-Penulis Rahasia-


Daaaaan, seperti yang kalian akan ketahui bahwa aku BAPER๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

P. S : maafkan jika opiniku tentang kaum Adam seperti itu (kurang objektif) karna aku pun hanya menilai itu dari kalangan keluarga saja. 

P. S. S : oke tulisan ini ga ada faedah nya hehe

Konspirasi Alam Semesta(?)

Terkadang kita tak menyadari begitu bodoh nya kita melihat alam semesta.

Bagaimana alam tercipta.

Bagaimana alam bekerja.

Bagaimana alam menciptakan bau petrichor dari setiap tetesan hujan yang turun.

Begitu pula dengan aku dan kamu, aku tak tahu bagaimana alam mempertemukan kita, bagaimana alam mengenalkan kita, bagaimana alam mendekatkan kita seperti sekarang.

Mungkinkah ini konspirasi alam semesta dengan-Nya?

Entah mengapa dapat ku pastikan jawabannya adalah ya. Takdir lebih tepatnya, takdir-Nya lah yang mempertemukan kita.

Lucu.

Satu kata yang menggambarkan bagaimana kita bertemu, kenal, hingga sedekat ini.

Tak pernah ku sangka karna kita bisa seperti ini, kamu yang dulu ku kenal sebagai sosok menyebalkan namun menjadi sosok yang bahkan jika dibayangkan membuat pipiku bersemu kemerahan saat ini.

Dulu kamu mengacuhkan ku saat aku yang selalu memaksamu untuk mendengarkan seluruh cerita konyol ku, bercerita bagaimana aku menyukai seorang laki laki dan selalu diakhiri dengan petuah mu itu.

Dulu kamu yang selalu bersabar menghadapi aku yang selalu merengek untuk menemani ku saat ku merasa tidak ingin siapapun mengganggu ku.

Dulu kamu yang selalu mengejekku saat aku berceloteh mencoba memberi saran untuk hubunganmu dengannya.

Namun, tidak kah kau sadar bahwa alam ternyata mencoba mendekatkan kita?

Hingga semua nya berbeda.

Berbeda dalam arti bukan menjadi sekedar teman bercerita, namun menjadi teman yang lebih dari itu. Sedekat petrichor dengan hujan, seindah matahari saat senja, seistimewa aurora dengan langit malam.

Karna seperti itu lah kamu, aku, kita dipertemukan dengan cara yang tidak biasa.

Weird

Hai kamu, iya kamu yang disitu. Kamu yang sibuk melihat orang lain dibanding aku (emang lo siapa dil, ngaca elah).

Pasti bosen ya yang liat akun aku kalau udah posting sesuatu karna bisa kalian tebak isinya curhatan semua hahaha. To be honest i’m so sorry.

Kalian aja yang liat postingan aku bosen apalagi aku yang ngadepin kamu kayak begitu lebih bosen, wkwk gak deh kan aku setia.

Pernah kepikiran gak buat menjalin hubungan dengan seseorang?

Pasti kepikiran lah yaaaa, kita kan manusia yang butuh interaksi sosial. Kecuali kalau kamu anggota anti social club. 

Begitu juga dengan aku, secara jujur aku ingin menjalin hubungan baik dengan banyak orang, dengan kamu, dengan calon mertua tentunya #ups.

Sumpah hari ini dilla lagi bahagia woy, eh tapi gak juga sih seneng dicampur gondok gitu, kebayang gak sih when you try to make a good relation with everyone of course with a boy but your mom think that boy is your boyfriend, ya Allah!.

Dan bayangkan setiap hari kamu pasti ngedenger hal hal yang berbau gosip dan tokoh utamanya kamu dan pria itu.

Satu sisi seneng sih tapi kalau kenyataannya dia bukan siapa siapa gimana? kan tujuan awalnya buat menjalin hubungan yang baik, berteman dengan siapa saja.

But wait, kenapa aku seneng? seneng karna apa? seneng karna liat mamah mu yang rempong pas gosipin kamu?

Weird.